PENGEMBANGAN HUKUM ISLAM (Suatu Kerangka Analisis Epistemologis)

PENGEMBANGAN HUKUM ISLAM
(Suatu Kerangka Analisis Epistemologis)
Abd. Khalik Latuconsina
Pendahuluan
Sepanjang sejarah kehidupan manusia, tidak seorang pun yang dapat hidup menyendiri. Karena pada diri manusia terdapat hasrat untuk berkumpul dan bermasyarakat. Bahkan manusia disebut Zoon Politicon oleh Aristoteles. Oleh karena manusia sebagai makhluk sosial yang selalu mengandalkan hubungan dengan sesamanya atau dengan lingkungan sekitarnya, maka perlu adanya hukum yang senantiasa menjadi bagian yang tak terpisahkan dari hidup dan kehidupannya untuk mengatur dan memberi petunjuk bagaimana ia harus bertindak dan mengatur masyarakat untuk mencapai tujuan-tujuan dan memenuhi kebutuhannya. Dalam tatanan ini, hukum adalah tata tertib atau peraturan yang berlaku dalam suatu masyarakat yang telah mendapat legitimasi dari parlemen tanpa memandang strata sosial, tanpa mengenal batas-batas agama, batas-batas lokal kecuali atas kehendak kelompok itu sendiri. Tidak ada perbedaan antara hukum sipil, hukum adat dan hukum Islam. Dalam sistem hukum Indonesia, ketiganya merupakan sumber pembentukan hukum, yang oengelompokanya dimulai semenjak kedatangan penjajah Belandah hingga saat ini.
Istilah Hukum Islam yang sumbernya dari norma agama sudah menjadi istilah yang populer di Indonesia. Nmun iamenampakkan diri sebagai suatu konsep yang baku di kalangan para ahli. Terkadang ia dikategorikan sama dengan ‘syari’at Islam”, tetapi tidak jarang dianggap sama dengan “fiqhi Islam’, bahkan “hukum pidana Islam”. Padahal di sisi lain hukum Islam terkadang pula dikategorikan sebagai displin ilmu.
Selain itu hukum Islam terkadang datang sebagai alat justifikasi terhadap persoalan-persoalan yang telah terjadi. Hukum Islam yang menjadi bagian yang tak terpisahkan dari umat Islam Indonesia tumbuh dan berkembang dengan segala pasang surutnya menghadapi berbagai tantangan eksternal dan internal dari pemeluknya untuk menempati posisi sebagai hukum nasional
Permasalahan yang muncul dari uraian ini bagaimana Bagaimana proses yang memungkinkan hukum Islam itu menjadi bagian yang tak terpisahkan dari pembinaan hukum nasional. Uraian ini dimaksudkan mengokohkan posisi hukum Islam dalam percaturan hukum sipil dan para penentangnya dalam memberi khazanah pemikiran terhadap pembagian hukum di Indonesia. Selain itu berupaya mengungkapkan kaitan antara hukum Islam sebagai sistem ilmu hukum dan hukum pada umumnya dengan pendekatan epistemologis.
Pengertian-pengertian
Sebelum megkaji topik ini lebih lanjut, ada baiknya kita bersepakat, apakah yang dimaksud dengan hukum Islam dalam tulisan ini. dalam masyarakat Indonesia berkembang berbagai macam istilah satu dengan yang lain terdapat persamaan dan perbedaan. Istilah-istilah yang dimaksud adalah syari’at, fiqhi dan hukum Islam.
a. Syari’at
Islam terdiri dari dua aspek yaitu aqidah dan syari’at. Secara harfiah kata syari’at dalam bahasa Arab berarti jalan yang lurus. Menurut istilah, perkataan syari’at pada mulanya mempunyai arti yang luas, tidak hanya berarti fiqhi dan hukum, tetapi mencakup pula aqidah dan segala yang diperintahkan Allah. Pendeknya, syari’at mencakup segala sesuatu yang membawa seseorang menjadi muslim. Dalam pada itu Abbas Husni Muhammad menegaskan bahwa syari’at adalah identik dengan kandungan al-Qur’an dan sunnah.
Dalam perkembangan selanjutnya pengertian syari’at dipersempit dan secara tegas dipisahkan antara aqidah dan syari’at. Misalnya pengertian yang dikemukakan oleh Mahmud Syaltut , syari’ah adalah hukum-hukum dan tata aturan yang Allah syari’atkan bagi hambaNya untuk diikuti dalam berhubungan dengan Tuhannya, dengan sesamanya, dengan lingkungannya dan dengan kehidupannya. Ini menunjukkan bahwa syari’at telah diberi arti sempit yang menyangkut hukum di luar aqidah. Dengan demikian istilah syari’at tidak lagi dipahami oleh kebanyakan orang dalam arti luas bahkan sudah menjadi istilah yang identik dengan fiqhi atau hukum Islam yang sifatnya berbeda dari aqidah Islam. Meskipun kedua aspek tersebut tidak dapat dipisahkan.
b. Fiqhi
Fiqhi dari segi semantik berasal dari akar kata ف, ق dan ه (فقه) yang berarti paham atau pengetahuan tentang sesuatu. Sedangkan secara termilogi fiqhi menurut ulama fiqhi adalah mengetahui hukum-hukum syarah yang bersifat amaliyah yang dikaji dari dalil-dalilnya secara terperinci.
Dari definisi tersebut dapat diambil pengertian bahwa fiqhi itu bukanlah hukum syara’ itu sendiri, tetapi interpretasi terhadap hukum syara’ atau dengan kata lain substansi fiqhi itu sendiri adalah ijtihad ulama, sehingga merupakan produk nalar atau pikiran.
Karena fiqhi merupakan hasil penalaran para mujtahid maka tidak diherankan jika dalam memahami suatu objek hukum, hasil pemahaman yang dihasilkan oleh seorang mujtahid berbeda atau bertentangan dengan pemahaman yang diperoleh mujtahid lainnya. Di sini terasa jelas perbedaan esensi fiqhi dengan syari’at. Syari’at dalam arti nash-nash yang mengandung hukum berasal dari Allah, sedangkan fiqhi sebagai upaya memahami hukum syari’at berasal dari mujtahid. Jika syari’at bersifat universial, maka fiqhi tidak mesti demikian, fiqhi harus sesuai keadaan tempat dan zaman.
c. Hukum Islam
Kata hukum Islam sebagai term yang populer di Indonesia tidak ditemukan dalam kepustakaan hukum dalam Islam, yang biasa digunakan adalah syari’at Islam, hukum syara’ dan fiqhi. Perkataan hukum dari segi bahasa dari akar kata ح, ك, م (حكم), yang berarti “mencegah” atau “menolak”, mencegah ketidakadilan, kezaliman dan penganiayaan disebut hukum. Sedangkan pengertian hukum menurut bahasa ialah menetapkan sesuatu atau meniadakannya. Apabila kata hukum dihubungkan dengan kata Islam, maka hukum Islam berarti seperangkat peraturan berdasarkan wahyu Allah dan sunnah Rasul tentang tingkah laku manusia untuk mukallaf yang diakui dan diyakini berlaku dan mengikat untuk semua umat yang beragama Islam.
Dalam pada itu, hukum Islam dimaksudkan di sini yaitu hukum perdata Islam tertentu yang menjadi hukum positif bagi umat Islam, yang sekaligus merupakan hukum terapan bagi pengadilan agama. Dengan demikian hukum Islam mencakup hukum syari’at dan juga hukum fiqhi, karena arti syari’at dan fiqhi terkandung didalamnya. M. Rasyidi tampaknya menamakan hukum Islam sebagai hukum yang bersumber dari al-Qur’an, al-Sunnah dan akal. Menurut Abdul Wahab Khallaf hukum adalah khitab syari’iy yang bersangkutan dengan perbuatan orang-orang mukallaf secara perintah atau diperintah memilih atau berupa ketetapan (taqrir).
Menurut LJ Van Apel Doorn adalah sangat sulit untuk mengadakan sesuai dengan kenyataan. Sehingga definisi yang dikemukakan oleh para ahli berbeda-beda dari segi redaksi dan unsur-unsurnya. Sebagai pegangan bagi orang yang sementara belajar hukum, maka pengertian hukum itu adalah :
Peraturan-peraturan yang bersifat memaksa yang menentukan tingkah laku manusia dalam lingkungan masyarakat yang dibuat oleh badan-badan resmi berwajib, pelanggaran mana terhadap peraturan-peraturan tadi berakibatkan diambilnya tindakan-tindakan yaitu dengan hukum tertentu.
Dari pengertian ini dapatlah disimpulkan bahwa hukum itu harus mempunyai unsur-unsur seperti berikut :
a. Peraturan tentang tingakh laku manusia dalam pergaulan masyarakat.
b. Peraturan itu dilakukan oleh badan-badan resmi yang berwajib.
c. Peraturan itu bersifat memaksa.
d. Sanksi terhadap pelanggaran peraturan tersebut adalah tegas.
Adapun pengertian sistem ada dua macam. Menurut Shorde dan Voich yang dikutip oleh Satjipto Rahardjo, yaitu : Pertama, sistem sebagai jenis satuan yang mempunyai tatanan tertentu yang menunjuk kepada suatu struktur yang tersusun dari bagian-bagian. Kedua, sistem sebagai rencana atau prosedur untuk mengerjakan sesuatu.
Menurut Suroyo Wingnyodipuro sebagaimana ia mengutip pendapat dari Bellefroid bahwa sistem hukum adalah suatu rangkaian kesatuan peraturan-peraturan hukum yang disusun secara tertib menurut asas-asasnya. Seluruh peraturan-peraturan hukum dalam suatu negara dapat dipandang sebagai suatu sistem hukum. Dengan demikian hukum perdata, pidana, hukum tatanegara dan sebagainya merupakan suatu sistem hukum sendiri-sendiri. Sedang menurut Satjipto Rahardjo sistem hukum meliputi unsur-unsur seperti struktur, kategori dan konsep. Perbedaan dalam unsur-unsur tersebut mengakibatkan perbedaan dalam sistem hukum yang dipakai. Ada dua sistem hukum yang dipakai yaitu “civil law system” yaitu sistem hukum Eropa dan “common law system” yaitu sistem hukum Inggris. Namun David dan Burly yang dikutip oleh Satjipto Rahardjo juga mengakui adanya sistem hukum lain yaitu “sistem hukum sosialis” dan “sistem hukum Islam” yang didasarkan pada kitab suci al-Qur’an.
Analisis Epistemologis
Sebagai bagian dari sistem hukum maka ilmu hukum dibicarakan sebagai penjabaran, pemujian dan pengembangan teori-teori hukum yang berasal dari komponen filsafat hukum. Tujuan penjabaran dan perkembangan itu berkaitan erat dengan dimensi-dimensi utama ilmu hukum yaitu dimensi epistemologi dan akisologinya.
Dalam topik ini lebih difokuskan pada analisis epistemologis, namun dalam setiap jenis pengetahuan mempunyai ciri spesifik mengenal apa (ontologi) bagaimana (epistemologi) dan untuk apa (aksiologi) pengetahuan tersebut disusun. Kalau kita ingin membicarakan epistemologi ilmu, maka ia harus dikaitkan dengan ontologi ilmu dan aksiologi ilmu.
Antara hukum Islam dan ilmu hukum memiliki orientasi dan objek kajian yang sama yaitu tentang tingkah laku manusia. Selain itu, hukum Islam mengatur hubungan sepihak dengan Tuhan dalam bentuk perintah dan larangan. Hukum Islam sebagai sistem hukum memiliki komponen-komponen sebagaimana komponen sistem hukum yang terdiri atas masyarakat hukum, budaya hukum, filsafat hukum, pendidikan hukum, konsep hukum, pembentukan hukum, bentuk hukum, penerapan hukum, evaluasi hukum dan masyarakat hukum.
Masyarakat Indonesia yang mayoritas memeluk agama Islam memenuhi syarat untuk penerapan hukum Islam. Dari segi budaya hukum, masyarakat Indonesia telah memiliki hukum tertulis walaupun sifatnya masih terbatas, seperti berlakunya Undang-Undang no. 7 tahun 1989 tentang Peradilan Agama, INPRES no. 1 tahun 19081 tentang Kompilasi Hukum Islam, PP no. 28 tahun 1977 tentang Wakaf Tanah Milik dan sebagainya.
Pada sisi filsafat hukumnya, hukum Islam adalah filsafat hukum yang bersifat subjektif dan berasal dan dianut oleh masyarakat Islam yang berkaitan dengan nilai-nilai Islam konsep-konsep hukum Islam. Dari segi konsep, hukum Islam memilki sumber ajaran yaitu al-Qur’an, al-Sunnah dan Ijma’ yang diformulasikan dalam bentuk fiqhi, fatwa ulama, keputusan pengadilan dan Undang-Undang. Dari segi pembentukan hukum, hukum Islam memilki tradisi-tardisi atau kebiasaan keagamaan yang telah mendarah daging dalam masyarakat yang dapat diterapkan oleh hakim dalam memutuskan perkara-perkara hukum sebagai hukum yang hidup dalam masyarakat. Selain itu konsep-konsep hukum dapat terbentuk melalui badan legislatif sebagai terbentuknya Undang-Undang no. 7 Tahun 1989. Dalam bidang evaluasi hukum baik buruknya pelaksanaan hukum Islam tergantung dari kualitas hukum Islam. Perbedaan pendapat memang ada dalam masalah hukum, tetapi sebatas pada konsep. Sedangkan pada penerapannya melalui perundang-undangan telah nampak sejalan.
Pembentukan hukum Islam di Indonesia erat kaitannya dengan faktor historis yang diwariskan kerajaan Islam di nusantara sebelum datangnya VOC dengan munculnya dua teori perkembangan hukum Islam, yaitu penerimaan hukum Islam sebagai sumber persuasif yakni hukum Islam al-Qur’an dan al-Sunnah. Penerimaan itu tertuang dalam Piagam Jakarta yang ditanda tangani tanggal 22 Juni 1945 yang berlangsung sampai tanggal 5 Juli 1959. Penerimaan hukum Islam sebagai sumber autoritif yakni sumber hukum yang telah dianut oleh semua imam mazhab. Hukum Islam menyatakan bahwa siapa pun yang telah menyatakan dirinya sebagai seorang muslim dengan mengucapkan kalimat syahadat, ia terikat untuk patuh dan taat kepada hukum ajaran Islam. Penerimaan itu tertuang dalam dekrit Presiden RI tanggal 5 Juli 1959 yang menyatakan bahwa Piagam Jakarta tanggal 22 Juni 1945 menjiwai UUD 1945 dan adalah merupakan suatu rangkaian kesatuan dalam konstitusi.
Dalam perkembangan selanjutnya, munculnya teori “receptio in complexu” oleh L.W.C. Van Der Berg yaitu orang-orang muslim Indonesia menerima syri’at secara keseluruhan. Teori ini mendapat tantangan dari C. Van Vollenhopen dan C. Snouck Hurgronye dengan teori “receptio” yaitu hukum Islam berlaku setelah diresepsi oleh hukum adat. Kemudian Hazairin menantangnya dengan teori “receptio exit”. Teori ini selanjutnya dikembangkan oleh Sayuti Thalib dengan teori ”receptio a contrario” yang menyatakan bahwa hukum yang berlaku bagi rakyat Indonesia adalah hukum agamanya yang berarti hukum adat hanya berlaku kalau tidak bertentangan dengan hukum agama.
Dari segi psikologis bangsa Indonesia penganut agama Islam mayoritas sehingga aturan yang ditetapkan tidak terlepas dari nilai-nilai ajaran Islam. Dari segi yuridis hukum Islam di Indonesia sangat kuat dan legal kedudukannya, walaupun materi hukum Islam masih terbatas pada masalah al-Ahk±m al-Ahw±l al-Syakhsiyah. Pembatasan materi tersebut sangat terkait dengan faktor historis yang dimainkan oleh pemerintah Hindia Belanda dan berlanjut hingga sekarang yang tidak menghendaki diberlakukannya hukum Islam di Indonesia.
Lembaga-lembaga Islam yang diatur secara yuridis memilki kekuatan hukum berlaku di Indonesia, antara lain lahirnya Departemen Agama tanggal 3 Januari 1946, lahirnya Peradilan Agama bulan maret 1946 dengan nama Mahkamah Islam Tinggi dan kemandiriannya berdasarkan Undang-Undang no. 7 tahun 1989, terbentuknya Majelis Ulama Indonesia tanggal 26 Juli 1971. Negara Indonesia mengenal dua hukum dasar, yaitu yang tertulis dan yang tidak tertulis dimana yang pertama lebih utama dari yang kedua.
Untuk mengukur apakah ada hukum Islam sebagai sistem hukum, Lon L. Fuller mengemukakan delapan asas yang dinamakan principle of legality yaitu :
a. Suatu sistem hukum harus mengadung peraturan yang tidak bersifat ad hoc. Dari landasan yuridis yang telah dikemukakan seluruh aturan-aturan hukum Islam tidak bersifat sementara.
b. Peraturan-peraturan yang telah dibuat itu harus diumumkan.
c. Tidak boleh ada peraturan berlaku surut tetapi ditujukan berlakunya waktu yang akan datang.
d. Peraturan-peraturan hukum disusun dalam rumusan yang bisa dimengerti.
e. Suatu sistem tidak boleh mengandung peraturan-peraturan yang bertentangan sama lain.
f. Peraturan tidak mengandung tuntunan yang melebihi apa yang dapat dilakukan.
g. Tidak boleh ada kebiasaan mengubah-ubah peraturan sehingga menyebabkan seseorang akan kehilangan orientasi.
h. Harus ada kecocokan peraturan yang diundangkan dengan pelaksanaan sehari-hari.
Kriteria-kriteria tersebut sejalan dan tidak bertentangan dengan peraturan-peraturan yang berkaitan dengan hukum Islam.
Dari sisi aksiologinya, Hukum Islam sebagai hukum yang bersumber dari ajaran agama, tentu saja tujuan penerapannya agar memelihara kemaslahatan manusia, sekaligus untuk menghindari mafsadat, baik di dunia maupun di akhirat. Kemaslahatan yang menjadi tujuan syari’at dapat diurut sebagai berikut :
a. Memelihara agama
b. Memelihara jiwa
c. Memelihara akal
d. Memelihara keturunan
e. Memelihara harta benda
Dalam pada itu, maksud penerapan hukum Islam diarahkan sebagai :
a. Sebagai sarana kontrol sosial, yakni mencegah umat manusia untuk melakukan pelanggaran hukum, baik yang bersifat pribadi maupun yang bersifat umum.
b. Sebagai pembinaan moral masyarakat. Olehnya dalam masyarakat Islam, hukum bukan hanya faktor utama tapi juga faktor pokok, sehingga masyarakat Islam secara ideal harus berjalan sesuai dengan prinsip-prinsip moralitas Islam.
c. Sebagai benteng pertahanan untuk menagkal identitas keislaman dari pengaruh non muslim dan terutama yang bersifat sekuler. Gambaran-gambaran seperti ini sering terlihat pada sidang DPR dalam membahas rancangan berbagai peraturan yang mengatur nilai-nilai Islam.
d. Mewujudkan ketentraman masyarakat sebagai individu ataupun kelompok.
Penutup
Dari uraian di atas daoat ditarik poin-poin kesimpulan sebagai berikut :
a. Hukum Islam secara teoritis telah memenuhi syarat menurut pandangan korelasi sistem hukum sesuai komponen-komponen sistem hukum.
b. Dilihat dari segi historisnya, hukum Islam telah melalui proses sejarah yang panjang dengan segala pasang surutnya yang dipotong oleh teori syahadat, teori receptio in comlexu, teori receptio, teori receptio exit dan teori receptio a contrario.
c. Secara yuridis telah memenuhi syarat sebagai sistem hukum karena telah memilki berbagai peraturan perundang-undangan, meskipun terbatas pada al-Ahkām al-Ahwāl al-Syakh¡iyah.
d. Dari segi psikologis bahwa umat Islam Indonesia yang mayoritas senantiasa menjadi pertimbangan utama dalam penerapan hukum di Indonesia.
e. Hukum Islam merupakan bagian dari pada hukum nasional.

DAFTAR PUSTAKA

Ahmad, Amrullah. SF dkk., Dimensi hukum Islam dalam Sistem hukum Nasional, Mengenang 65 tahun Prof. Dr. H. Bustanul Arifin, SH., Cet. I; Jakarta: Gema Insani Press, 1996
al-Sais, Muhammad Ali. Nasy’at al-Fiqhi al-Ijtih±diy wa Athwaruh, t.tp: Majma’al-Buhust al-Islamiyah, 1970
Arifin Bustanul, Perkembangan hukum Islam di Indonesia Akar Sejarah, Hambatan dan Prospeknya, Cet. I; Jakarta: Gema Insani Press, 1996
Djamil, H. Fathurrahman, Filsafat Hukum Islam, Cet. I; Jakarta: Logos Wacana Ilmu, 1997
Kansil, C.S.T., Pengantar Hukum Islam dan Tata Hukum Indonesia, Cet. VIII; Jakarta; Balai Pustaka, 1989
Khallaf, Abdul Wahab, Ilmu Ushul Fiqhi, diterjemahkan oleh Moh. Noer Iskandar al-Barrsaniy dkk. Dengan judul Kaidah-kaidah Hukum Islam Ilmu Ushul Fiqhi, Cet. II; Jakarta: Rajawali Perss, 1991
Majelis Ulama Indonesia, Kumpulan Fatwa Majelis Ulama Indonesia, Jakarta: Pustaka Panjimas, 1984
Mansoer, Toclhah, Ilmu Fiqhi I, Jakarta: t.p, 1986
Muhammad, Abbas Husni, al-Fiqhi al-Isl±m³, ²f±quh wa Tatawwuruh, Makkah: Rabitah al-±lam³ al-Isl±m³, 1402
Praja, Juhaya. S. dan Eddi Rudiana Arif, At. Al, Hukum Islam di Indonesia, Pemikiran dan Pratek, Bandung; PT. Raja Rosdakarya, 1994
Rahardjo, Satjipto, Ilmu Hukum, Bandung: Alumni, 1986
Rasyidi, M., Keutamaan Hukum Islam, Jakarta: Bulan Bintang, 1980
Rasyidi, Lili, Hukum Sebagai Suatu Sistem, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 1993
Sa’d. Sa’ud Ibn, Ali durayb, al-Tanzhim al-Qad±³ f³ al-Mamlakat al-Arabiyah, Riyadh: Matabi’ Hanifah li al-Ubset, 1973
Suriasumantri. Jujun S., Filsafat Ilmu, Sebuah Pengantar Populer, Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, 1995
Syaltut, Mahmud, al-Isl±m Aqidah wa Syari’ah, t.tp: Dar al-Qalam, t.h
Syarifuddin, Amir, Pengertian dan Sumber Hukum Islam, Jakarta: Ardee Jaya, 1987
Wingnyodipuro, Suroyo, Pengantar Ilmu Hukum, Jakarta: Gunung Agung, 1993
Zahrah Muhammad Abu, Usul al-Fiqhi, Misri: Dar al-Fikr al-Arabiy, t.th
Ibn Zakariyah, Abu al-Husain Ahmad Ibn Faris Maq±yis al-Lugah, IV

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: